Maluku

Putri Remaja Indonesia Kampanyekan Penghapusan Kekerasan Seksual di Sekolah

IMG-20201019-WA0074

AMBON,MALUKU – Salah satu isu yang diadvokasi Putri Remaja Indonesia 2020 perwakilan Provinsi Maluku, Nisrina Alifa Tunny adalah penghapusan kekerasan seksual di kalangan remaja.

IMG-20201019-WA0080

Berkolaborasi dengan komunitas Suara Milenial Maluku, Nisrina yang akrab disapa Ririn, hadir sebagai pembicara bersama Katrin Selvina Wokanubun, dalam sosialisasi “Remaja Cerdas Lawan Kekerasan Seksual” yang berlangsung di SMAN 22 Maluku Tengah (Malteng), Negeri Tulehu, Senin (19/10/2020).

Nisrina yang akan tampil sebagai finalis dari Maluku, di malam grand final Putri Remaja Indonesia pada 31 Oktober nanti, mengatakan, kasus kekerasan seksual terhadap perempuan, masih sering terjadi di masyarakat kita.

IMG-20201019-WA0077

” Kondisi ini semakin parah karena masih adanya, budaya victim blaming atau menyalahkan korban yang masih lazim ditemui di masyarakat kita,” kata siswa kelas III SMP Lentera Harapan Ambon itu.

Akibatnya, kata dia, korban kerap merasa takut untuk melaporkan kasus yang dialaminya. Mereka khawatir, akan mendapat stigma buruk dan akhirnya hidup dalam trauma.

” Saya ingin sampaikan kepada kita semua untuk jangan pernah membuli korban kekerasan seksual. Mereka butuh dukungan kita. Yang mesti kita salahkan dan hukum adalah pelakunya, bukan korbannya,” ajaknya.

IMG-20201019-WA0082

Sementara itu, Koordinator Suara Milenial Maluku, Katrin Selvina Wokanubun menjelaskan, potensi kasus kekerasan dan pelecehan seksual terhadap remaja, masih rentan terjadi.

Karena itu, kata dia, setiap remaja harus tahu dia memiliki hak asasi terhadap seluruh anggota tubuhnya yang tidak boleh disentuh sembarangan oleh orang lain.

” Saat ini, kita juga ikut mendorong agar rancangan undang-undang penghapusan kekerasan seksual, agar dimasukkan kembali dalam Prolegnas tahun 2021 di DPR RI. Ini bagian dari upaya dan advokasi kami, untuk melindungi para korban,” tandasnya.,

Pada kesempatan yang sama, Wakil Kepala SMAN 22 Malteng Bidang Kurikulum, La Ode Wari, mewakili kepala sekolah mengungkapkan rasa terima kasih karena sosialisasi penghapusan kekerasan seksual, dilaksanakan di SMAN 22 Malteng.

” Informasi yang disampaikan ini sangat penting, apalagi bagi anak-anak SMA yang masih remaja dan akan beranjak dewasa. Mewakili pihak sekolah, Saya menyampaikan terima kasih,” ungkapnya.

IMG-20201019-WA0078

Dalam kegiatan itu, selain menyampaikan materi soal penghapusan kekerasan seksual, Nisrina juga membagi-bagikan masker kepada seluruh peserta sosialisasi, sekaligus mensimulasikan cara mencuci tangan yang benar.

Selain soalisasi langsung ke sekolah, Nisrina akan hadir dalam dialog interaktif melalui zoom meeting dengan tema “Remaja Bastori : Remaja Lawan Kekerasan Seksual” yang akan dilaksanakan Selasa (20/10/2020) malam.

Rencananya, akan hadir pula sebagai pembicara adalah, Vitria Lazzarini Latief (psikolog), Lusida Fontana Rumsory (Suara Milenial Maluku) dan Linda Holle (Aktivis HAM). (humasmaluku)

Print Friendly, PDF & Email
Comments
To Top

This site is protected by wp-copyrightpro.com