Maluku

Elektabilitas Prabowo Naik Pasca Kunjungannya Di Maluku

49826051_199830377553826_1731277462769238016_n

AMBON,MALUKU –  Elektabilitas Prabowo Subianto naik,pasca kehadiran dirinya di Maluku di akhir bulan Desember 2018 lalu.Hal ini disampaikan oleh Direktur Parameter Konsultindo wilayah kerja Maluku,Edison Lapalelo,kepada INTIM NEWS,Rabu (09/01/2019),di kantornya.

“Kehadiran  Prabowo menaikan elektabilitas dan elektoralnya di Maluku.Secara nasional itu,Kami punya angka Prabowo dengan Jokowi  persentasenya, Jokowi  57,07 persen,sementara Prabowo 32,16. Sedangkan,10,07  persen masih mengambang.Untuk Maluku sendiri,Jokowi ada pada  54,02 persen dan Prabowo 33,29 persen.Masih mengambang 12,69 persen.Persentase ini,sebelum hadirnya Prabowo ke Maluku.Saat  kedatangan Prabowo akhir Desember 2018 , Kami mengkaji dan menemukan,Prabowo akan mendapat tambahan. Katakanlah 33,29 persen  elektabilitas Prabowo naik.Soal berapa angkanya,Saya belum  bisa mengatakan.Hanya bisa disampaikan  ke public, bila sudah melakukan rilis dan riset resmi,”bebernya.

Menurutnya,terkait dengan kehadiran Prabowo di Maluku,baginya  yang sangat penting di pahami adalah kehadiran beliau sangat berdampak pada elektoral, baik sebagai pribadi konteks  capres  maupun partai Gerindra sebagai konteks partai ,yang akan bertanding  atau berkompetisi di pemilihan legislative (pileg).

“Berdasarkan kajian kita terhadap kehadiran Prabowo di Maluku,Kami dapat mengatakan  spirit ini bahwa kehadirannya  bawa keuntungan bagi partai Gerindra.Kalau di bahasa survei ,bilang efek ekor jas dari Prabowo berdampak bagi Gerindra,”ucapnya.

Lapalelo menilai,kalau bicara beberapa partai koalisi pengusung Prabowo,Saya kira tidak bisa bilang bahwa seperrti Demokrat,PKS tidak mendapat untung.Tetapi Gerindra yang mendapat untung yang lebih.

Namun,akuinya,Kehadiran Prabowo menghadirkan efek dilema dari partai Gerindra.Dilemanya,pertama, partai Gerindra harus segera membentuk  atau mencari formula yang tepat ,reaksi terhadap kehadiran Prabowo  di Maluku.Kedua ,Kami menemukan dilema terhadap generasi milenial.Kehadiran Prabowo bagi kami,sentuhan generasi milenial masih tidak terlalu meyakinkan,tergambar jelas.

Disinggung  terkait statemen Prabowo untuk porsi menteri anak daerah Maluku,Lapalelo sebutkan, ini statemen yang baikJangan kita berpikir sesuatu terhadap statemen ini,walaupun dari proses ke proses,pilpres ke pilpres,selalu ada saja statemen  ini.

“Statemen Prabowo sangat berdampak terhadap pilihan orang.Walaupun persentasenya berapa,berapa persen yang akan memilih capres berdasarkan janji itu,belum kami survei.Tetapi  tetap ada persentasenya,ada orang Maluku yang memilih berdasarkan  resapan  janji,memberikan porsi jatah  menteri kepada orang Maluku,”ujarnya.

Sambungnya lagi,menyoal  ciri khas orang Maluku ini,solid tertutup.Tetapi, welcome  terhadap siapa saja sebagai tamu.Ini gaya orang Maluku.Ciri khas orang Maluku,bisa tidak makan yang penting, tamu kita makan.Sedikit tahan lapar  atau sedikit cape dan tidak nyaman,tetapi tamu kita harus nyaman.

“Kalau kehadiran Prabowo cukup baik disambut,iutulah ciri kita orang Maluku berpolitik,”pungkasnya.

Selain itu,tambahnya, kehadiran Prabowo mengikuti Natal  partai Gerindra, itu momentum yang cukup baik bagi Prabowo, untuk menambah dan menaikan elektoral.Sholat Jumat bersama  di Masjid Alfatah, juga momentum sangat baik, untuk elektabilitas Prabowo.

“Walaupun, ada sensifitas question disini,kehadiran Beliau  sangat sensifitas,kenapa harus sholat Jumat dan natalan,lebih bagus kalau lebih ada sisipan ,harus ada langkah-langkah memberi pesan lagi,”tandasnya.

Kita tunggu saja,tutupnya, sampai sejauh mana respon publik terhadap kedatangan Prabowo.Kita juga menunggu mungkinkah,Jokowi sebagai capres akan datang ke Maluku,bukan sebagai presiden karena sering hadir sebagai presiden.Kita mau lihat elemen touchnya/sentuhan kepada publik Maluku, hari ini seperti apa.(IN06)

Print Friendly, PDF & Email
Comments
To Top

This site is protected by wp-copyrightpro.com