Ekonomi

Penukaran Uang Lusuh Di Maluku dan Papua Barat Capai Rp 3,4 Miliar

IMG-20181213-WA0043

AMBON,MALUKU – Penukaran uang lusuh dan tidak layak yang di lakukan Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Maluku dan Kantor Pusat BI di pulau-pulau terdepan, terluar dan tertinggal (3T) di Provinsi Maluku dan Papua Barat, mencapai Rp.3,4 miliar, dari total yang disediakan sebesar Rp 3,6 miliar.

IMG-20181213-WA0035

Informasi yang diterima INTIM NEWS,Kamis (13/12/2018),melalui tim ekspedisi kas keliling BI Perwakilan Maluku, bekerjasama dengan TNI Angkatan Laut (AL) ,melakukan penukaran uang di 4 daerah tergolong 3T ,di Kabupaten Seram Bagian Timur (SBT) yakni, Geser, Pulau Panjang, Amarsekaru dan Gorom. Di lanjutkan ke Provinsi Papua Barat, yakni ke Distrik Karas, Weri, Fak-Fak dan Rumbati.

Ekspedisi keberangkatan dengan menggunakan Kapal Perang KRI Sultan Nuku 373 milik TNI AL dari Kota Ambon pada tanggal 30 November dan berakhir pada 7 Desember lalu.

IMG-20181213-WA0036

“Uang yang kita siapkan Rp.3,6 miliar dan yang tertukar Rp.3,4 miliar. Yah, sisanya yang belum tertukar sekitar 132 juta sekian,” ungkap Manager Difungsi Pelaksanaan Pengembangan UMKM Kantor Perwakilan BI Provinsi Maluku, Hujianto, Kamis (13/12/2018) di ruang Rapat Kantor Perwakilan BI Provinsi Maluku.

Menurut Hujianto, hal ini dilakukan guna menjaga uang yang beredar di masyarakat tetap laik edar, sehingga pihaknya melakukan jemput bola dan menyediakan layanan penukaran uang lusuh melalui ekspedisi kas keliling ini.

IMG-20181213-WA0047

“Jadi, kita distribusi dengan menarik uang-uang tidak layak ataupun sudah tidak berlaku dan masih di rentang waktu penukaran. Yang lusuh atau yang tidak layak lagi kita tukar, dengan uang-uang yang layak edar atau yang disebutkan Hasil Cetak Sempurna (HCS),” jelasnya.

Dikatakan lebih lanjut olehnya, penukaran uang di wilayah 3T tidak terlalu banyak, akibat perpencaran penduduk yang jauh. Ditambah dengan kesulitan sinyal.

“Daerah 3T ini kan kendalanya sinyal, sehingga untuk hubungan dengan masyarakat terpencar yang berada di pelosok, akhirnya tidak terjangkau dalam rangka menghadirkan masyarakat di lokasi-lokasi penukaran uang,” paparnya.

Ekspedisi kas keliling ke wilayah 3T, sebut Hujianto, merupakan salah satu program tahunan yang dilakukan oleh BI Perwakilan Maluku.

“Program ini sudah masuk tahun ke-3. Sifatnya rutin merupakan kerjasama dengan TNI AL dan berakhir sampai dengan tahun 2021,” kata Hujianto.

Selain kas keliling, tambah Hujianto, pihaknya juga melakukan sosialisai ciri-ciri keaslian uang rupiah.

“Kita harus menyampaikan ini dengan tujuan agar masyarakat tidak mudah dibohongi, sama orang yang mengedarkan uang palsu,” ucapnya.

Tak hanya itu, kegiatan sosial lainnya pun dilakukan. Diantaranya, pemberian bantuan sarana olahraga dan buku-buku pelajaran, bagi tiap sekolah yang dikunjungi.

“Pada kesempatan itu juga, kita melaksanakan pengobatan gratis bagi masyarakat dengan membawa tim dokter,” tandasnya. (IN06)

Print Friendly, PDF & Email
Comments
To Top

This site is protected by wp-copyrightpro.com