Hukum & Kriminal

TP4D Kejati Maluku,Kawal Distribusi Pupuk kepada Petani Bawang di Malra

40263491_2064428497220208_6730556525581959168_n

Malra,Maluku- Pendistribusian pupuk yang diperuntukan bagi petani di Kabupaten Buru dalam rangka Perluasan Tanaman Pala yang merupakan proyek Dinas (Distan) Provinsi Maluku yang dibiayai anggaran Kementerian Pertanian dikawal Tim Pengawalan, Pengamanan, Pemerintahan dan Pembangunan Daerah (TP4D),yang turun untuk mengetahui secara langsung setiap proses pentahapan pelaksanaan kegiatan berjalan sesuai dengan mekanisme peruntukan.

Penyerahan pupuk kepada tiga (3) ketua kelompok petani oleh rekanan,  sekaligus penandatanganan Berita Acara penyerahan disaksikan Tim TP4D dan Tim Distan Pertanian Provinsi Maluku dan pejabat Distan setempoat di Desa Silahoni Kecamatan Namlea,Rabu (29/8/2018).

Kasi TP4D Kejati Maluku,Sofyan Saleh yang ditemui,Wartawan di Malra,mengatakan,TP4D berperan dalam mengawal, mengamankan dan mendukung keberhasilan jalannya pemerintahan dan pembangunan melalui upaya-upaya pencegahan atau preventif dan persuasive.

“Sebelumnya,kita sudah meninjau lokasi pengembangan Kawasan bawang merah di Kabupaten Malra. Kali ini,kami ke Kabupaten Buru untuk melihat langsung setiap proses pentahapan kegiatan yang berlangsung di lapangan,sehingga dipastikan tidak ada perbuatan menyimpang dari penyaluran pupuk,”ungkap Sofyan dihadapan para petani penerima bantuan.

40284649_477433892737077_7142165562502676480_n

Dirinya berharap, bantuan pemerintah kepada petani dapat tersalurkan dan dimanfaatkan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Kami berharap semua proses ini dapat terlaksana dengan baik dan sesuai dengan mekanisme aturan yang ada, sehingga dampak kepada petani untuk masa depan. Apalagi masyarakat begitu antusias dalam menerima bantuan ini,” paparnya.

Sementara itu,Kepala Bidang Perkebunan,Dinas Pertanian Kabupaten Buru,Saleh Almaskati mengatakan,setelah pendistri busian pupuk dan ATK oleh Dinas Pertanian Provinsi Maluku ke para petani, selanjutnya pihaknya akan menggelar rapat persiapan di tingkat-tingkat kelompok petani yang nantinya akan didampingi oleh Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL).

“Setelah penyaluran pupuk ini, tinggal PPL memastikan perencanaan tanam sebagai  aplikasi kegiatan segera dilaksanakan. Nantinya akan ada kesepakatan bersama untuk musim tanam. Kalau bisa pada musim hujan,karena pertanaman awal membutuhkan air,” ujar Almaskati.

Tahapan selanjutnya,sebut Almaskati,adalah tahapan-tahapan kegiatan, baik itu persiapan lahan,pemupukan,penanaman dan pengairan.

“Setiap pentahapan disini akan dipantau oleh petugas-petugas PPL kami yang ada di setiap masing-masing lokasi. Hal ini ditunjang, karena untuk setiap desa di Kabupaten Buru, kita memiliki petugas PPL baik PNS maupun Non PNS yang siap membantu petani,” ungkapnya.

Almaskati juga berharap, dengan bantuan pemerintah melalui Dinas Pertanian Provinsi Maluku, akan memberikan manfaat yang besar kepada penghidupan petani di masa-masa yang akan datang.

“Mudah-mudahan dengan bantuan ini, selain meningkatkan kesejahteraan hidup petani. Ini juga akan menjadi prestasi bagi mereka, sehingga pendapatan mereka untuk 3 sampai 4 tahun kedepan dapat bertamnbah,” harapnya.

Kepala Bidang Perkebunan Dinas Pertanian Provinsi Maluku, Ola Maitimu juga menyampaikan, luas lahan untuk Pengembangan Perluasan Tanaman Pala di Kabupaten Buru seluas 300 hektar dengan jumlah anakan/bibit sebanyak 36.000.

“Bantuan ini terbagi di Kecamatan Air Buaya, kecamatan Fena Laisela, Kecamatan Waplau, Kecamatan Namlea dan Kecamatan Waeapo,” jelas Maitimu.

40347601_294850411300559_2380847268644257792_n

Untuk anakan/bibit kata Maitimu, pihaknya dalam waktu dekat akan menyalurkan ke petani. “Bibit ini kan setelah sertifikasi dan dilakukan pelebelan baru kami serahkan ke petani,” imbuhnya.

Selain pupuk dan ATK, sebut Maitimu, petani juga akan memperoleh uang yang diperuntukan biaya persiapan lahan. “Jadi satu paket kegiatan itu, petani akan menerima pupuk, anakan/bibit, biaya persiapan lahan dan ATK,’’tandas Maitimu.

Salah satu petani, Jamal, memngaku berterimakasih dengan adanya program pemerintah berupa kegiatan pengembangan tanaman pala di Kabupaten Buru.

“Saat ini kami sudah diberikan pupuk dan ATK oleh Distan Provinsi. Kami berharap nantinya setelah penyerahan anakan/bibit, kami sudah bisa melaksanakan kegiatan ini,” ucap Jamal.

Dirinya menilai, pengembangan pala sangat tepat oleh pemerintah, karena prospek pala di masa mendatang. “ Pala prospek di pasaran sangat bagus, sehingga tepat untuk dikembangkan, dan ini kedepan bisa menjadi peningakatan kesjahteraan kami sebagai petani,” tandasnya. (IN-06)

Print Friendly, PDF & Email
Comments
To Top