Hukum & Kriminal

Polisi Selidiki,Dugaan Tipikor Anggaran Rp 6 Miliar TPA dan IPST Desa Toisapu-Kota Ambon

korupsi

Ambon,Maluku- Kisruh pelepasan lahan lokasi tempat pembuangan akhir(TPA)dan Instalasi Pengelolaan Sampah Terpadu (IPST), yang berada di Desa  Toisapu, Kecamatan Leitimur Selatan,Kota Ambon,diduga sarat dengan tindak pidana korupsi.

Hal ini terbukti dengan adanya laporan dugaan tindak pidana korupsi anggaran pembelian lahan TPA dan IPST, di Desa  Toisapu, tahun 2006 senilai Rp 6 miliar, yang dilaporkan oleh pemilik tanah keluarga Lesiasel kepada Penyidik Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Satreskrim Polres P.Ambon dan Pp.Lease.

Kasat Reskrim Polres P.Ambon dan Pp.Lease, AKP. Rifal Efendi Adikusuma, yang dikonfirmasi INTIM NEWS, diruangan kerjanya, Rabu (15/8/2018),membenarkan adanya laporan dugaan tindak pidana korupsi anggaran pembelian lahan TPA dan IPST, Desa Toisapu, tahun 2006 senilai Rp 6 miliar, yang dilaporkan oleh pemilik tanah kepada penyidik Kepolisian Satreskrim Polres P.Ambon dan Pp.Lease.

“Untuk kasus dugaan tipikor anggaran pembelian lahan TPA dan IPST, Desa Toisapu tahun 2006,sudah dalam proses penyelidikan (Lidik) oleh penyidik Tipikor Satrsreskrim Polres P.Ambon dan Pp.Lease. Untuk proses penyelidikannya, Polisi akan melayangkan surat pemanggilan pemeriksaan kepad mantan Sekertaris Kota Ambon tahun 2006, dr HJ.Huliselan,” ungkap Perwira pertama Polri itu.

Perwira tiga balok emas itu, mengatakan untuk proses penyelidikan yang dilakukan oleh Polisi dari pemilik tanah yang dijadikan lahan TPA dan IPST di Desa Toisapu, mengakui sudah menkonfirmasi anggaran pembayaran tanah tersebut kepada dr HJ Huliselan (Mantan Sekot Ambon tahun 2006) dan dirinya mengakui adanya pembayaran salah yang dilakukan oleh Pemkot Ambon yang saat itu dijabat oleh Walikota Ambon Drs M.J Papilaya, kepada yang bukan pemilik lahan sebenarnya.

” Kasusnya masih dalam penyelidikan, yang pastinya, akan dilakukan pemeriksaan saksi kepada dr HJ Huliselan, selaku mantan Sekertaris Kota Ambon tahun 2006,mengenai anggaran Rp 6 miliar yang belum terbayarkan oleh Pemkot Ambon kepada pemilik tanah, yang telah dijadikan sebagai lahan TPA dan IPST, di Desa Toisapu,”Ungkapnya. (IN-07)

Print Friendly, PDF & Email
Comments
To Top