Maluku Utara

DANREM BABULLAH TEGASKAN PRAJURIT TNI HARUS NETRAL

Danrem Babullah

Ternate,Maluku Utara- Danrem 152/Babullah Kolonel Inf I Wayan Suarjana, S.E., M.M., memberikan Jam Pimpinan usai pelaksanaan upacara awal bulan dihadapan seluruh Prajurit jajaran Korem 152/Babullah, Senin (8/1/2018).

Dalam kesempatan itu,  kembali Danrem menegaskan dan menekankan kepada seluruh Prajurit jajaran Korem 152/Babullah untuk tetap memegang teguh Netralitas TNI dalam Pemilukada yang akan digelar pada tahun ini. Hal tersebut sesuai dengan Undang-Undang RI Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI, dimana disitu jelas disebutkan, TNI tidak berpolitik praktis, oleh karenanya hal tersebut menjadi suatu prinsip yang harus dipegang teguh oleh setiap Prajurit TNI.

Untuk itu Danrem menekankan kembali agar seluruh Prajurit tidak melibatkan diri menjadi pendukung atau Tim Sukses salah satu Paslon, menjadi penyelenggara atau bahkan memanfaatkan fasilitas TNI untuk dipergunakan dalam kampanye.

Pihaknya tidak akan segan-segan menindak tegas jika terbukti ditemukan adanya oknum-oknum Prajurit yang mencoba melanggar aturan tersebut. Selain itu juga Danrem meminta kepada seluruh pihak agar jangan menggiring, mendorong maupun menciptakan opini tentang Institusi TNI seolah-olah  mendukung salah satu pasangan calon.

“Hal tersebut sangat tidak dibenarkan” Kata Danrem.

Lebih lanjut Danrem menyampaikan, perihal pengamanan Pilkada sendiri pada prinsipnya TNI senantiasa memback up Kepolisian dan siap digerakkan kapan saja ketika dibutuhkan yang tentunya dengan mempedomani aturan perbantuan TNI kepada Polri sesuai dengan Undang-Undang yang berlaku.

Sementara itu dalam keterangannya Ws. Kapenrem 152/Babullah Kapten Inf Heru Darujito menyampaikan, usai pelaksanaan upacara awal bulan yang diikuti oleh seluruh personel jajaran Korem 152/Babullah khususnya yang berada di Pulau Ternate,  Danrem mengambil Jam Pimpinan untuk kembali menekankan tentang Netralitas TNI dalam Pilkada.

“Seluruh Prajurit di seluruh wilayah Maluku Utara untuk menjunjung tinggi Netralitas TNI dan jangan sekali-kali untuk bertindak melawan aturan dengan melibatkan diri dalam kegiatan politik praktis, aturannya sudah jelas dan apabila terbukti ada yang melanggar maka akan diberikan sanksi tegas sesuai aturan hukum yang berlaku” terang Ws.Kapenrem. (IN-01/PNM)

Print Friendly, PDF & Email
Comments
To Top